Teruntuk Bapake di Ruangan Terpinggir Deket Tangga di Lorong Lantai 5

Teruntuk,

Bapake di ruang paling pinggir yang deket sama tangga dan deket sama lift juga, di salah satu lorong lantai 5.

Bapake,

saya yakin pak, jika bapak mendepak saya tahun depan, atau mengulur-ulur utawa menggantungkan gelar saya, bapake bakal nyesel. Karena apa? Bapake tahu tidak kenapa? Karena mulai sekarang, terhitung sejak bulir uap air terakhir yang terhembus dari hasil proses pernafasan ini keluar melalui hidung saya pak, saya mendeklarasikan pingin jadi peneliti.

Bapake,

bapake beruntung masih punya saya di ruangan penuh dengan monitor ini. Karena apa? Bapake pingin tahu? Karena saya sekarang punya cita-cita. Sudah lama banget saya gak punya cita-cita pak. Terakhir kali saya hidup dengan cita-cita itu pas SMA. Saya pingin masuk ITB. Jadi sejak saya kuliah, sampe saya bisa login facebook dari Negara tempat lahir Bapak, saya gak punya arahan mau ngapain kedepannya. Bahkan sampe sebelum oksigen yang saya hirup tadi jadi co2 sama h2o, saya officially masih hidup tanpa cita-cita. Paling tidak cita-cita dalam artian yang jelas yang dibersamai dengan keinginan mewujudkannya.   Jadi bapake, betapa beruntungnya bapake masih sempat mendapati saya dalam keadaan punya cita-cita. Ini baru ngomongin cita-cita buat dunia lho pak. Belum kalo disinergikan dengan cita-cita buat akhirat. Wuidiihhh…

Bapake,

mungkin menawarkan saya lanjut s3 adalah pilihan yang tepat, sesuai kesepakatan awal. Meskipun nanti saya bakal liat2 kondisi dan sok jual mahal. Saya tahu pak. Setahun pertama di sini saya cuma melakukan aktivitas yang kalo di rumah pun saya bisa lakuin. Hampir meaningless. Tapi setahun kedepan, dan juga seterusnya bakal jadi cerita yang berbeda. Saya bakal mengubah habit tanpa arti saya sejak kuliah s1 dulu dengan bantuan dorongan saya punya cita-cita. Bapake belum pernah liat kan efek kalo saya mengisi hari-hari dengan kegiatan penuh manfaat dari adzan maghrib sampe adzan maghrib lagi? Saya juga belum pernah sih hehe.. tapi mulai nanti, saat langitnya udah mengoranye, trus ada suara burung kwok kwok kwok gitu kaya di kartun, bakal kelihatan bedanya.

Bapake,

saya tau bapake butuh banyak journal sci buat ngedongkrak karir bapake. Meskipun saya belum bisa bikin satu pun, bahkan yang level di bawahnya, tapi saya bakal bisa bikin. Saya yakin itu. Asal bapak sabar aja, jangan sering-sering nagih paper, dan terus ngalirin uang bulanan. Syukur-syukur ditambah hehe.. Saya gak mengada-ada lho pak bilang saya bakal bisa bikin jornal sci. Cuma terlalu pede aja hehe.. Cuma, menurut madzab yang dianut lab bapake, yaitu bikin paper beraliran teori matematis dan konsep-konsep baru, bekal yang saya punya sudah mendukung untuk itu. Meskipun bekalnya ekonomis banget dan ngirit yaitu bekal perjuangan dan doa.  Eh tapi tau nggak bapake, saya jago banget matematika lho.. Pas SD sih. SMP apalagi SMA mah standar. Tapi menurut penelitian, penelitian yang dilakukan oleh saya sendiri terhadap diri sendiri merujuk pada harapan akan adanya keajaiban dan rasa belas kasihan, yang penting itu justru pas SD. Jago matematika pas SMP atau SMA gak terlalu penting.

Bapake,

mungkin keinginan saya jadi peneliti cuma keinginan sekelebat saja seperti yang sudah-sudah. Saya sendiri gak tau sampe kapan cita- cita ini dapat bertahan. Berdasarkan latar belakang, memang cita-cita jadi peneliti muncul karena aliran kehidupan yang awalnya mendorong dan membuat saya terdampar di negara yang penduduk wanitanya bermakeup tebal-tebal ini. Trus karena kondisi mengharuskan untuk research, tercetuslah lintasan pikiran liar kenapa gak diteruskan saja sampe pol dan dijadikan cita-cita. Pikiran itu muncul dari dalam sanubari yang terlalu jenuh dan tersiksa akan research itu sendiri. Dua semester sudah saya menjumpai kegagalan dan tanpa hasil. Maka sekalian aja. Mari ‘bertaruh’ untuk kehidupan research selanjutnya. Apakah bakal terus terkekang, tersiksa dan terjerat oleh perihnya menahan rasa lelah dalam belajar, utawa bakal menemukan kebebasan dan mendapati makna yang mendalam akan mulianya kegiatan menuntut ilmu.

Bapake,

terlalu spontanitas dan prematur memang cita-cita saya ini menemukan bentuknya. Apalagi karena awalnya dikarenakan factor lingkungan. Tapi ini sudah terlanjur menjadi opsi hidup yang ada yang akhirnya saya pilih. Saya tau modal saya minim. Banyak yang saya harus kejar. Banyak sekali. Saya akan berjuang untuk itu. Oleh karenanya, saya sarankan bapake untuk bersabar.

Bapake,

sekarang belum saatnya bapake mengambil keputusan. Tapi nanti saat liburan musim dingin, bapake bakal dihadapkan pada keputusan-keputusan penting terkait diri saya dengan kondisi saya yang baru ini. Gak banyak upgrade dari diri saya. Cuma ditambah embel-embel cita-cita. Tapi saya yakin ini bakal signifikan. Berhati-hatilah bapake. Kalau sampai kondisi mengharuskan saya pergi dari sini, bapake bakal kehilangan calon-calon paper bertaraf journal sci yang berkualitas. Jadi pikirkan matang-matang. Kuncinya adalah pengkondisian segala sesuatu senyaman dan sejelas mungkin dan bersabarlah.

Advertisements

2 thoughts on “Teruntuk Bapake di Ruangan Terpinggir Deket Tangga di Lorong Lantai 5

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s